Loading...

Oct 12, 2017

Cara menggunakan koleksi sampah di jepang

Salah satu benturan budaya terbesar yang bisa Anda dapatkan saat tinggal di negara lain secara semi permanen adalah hal-hal duniawi. Barang yang tidak benar-benar Anda pikirkan akan menjadi masalah sampai hal itu terjadi. Sekarang, ini termasuk hal-hal seperti preferensi makanan (saya adalah jenis daging dan kentang pria di negara yang didominasi nasi. Sue saya!), Terbiasa memberi gaji yang memaksa ke kereta setiap pagi, dan tentu saja pengumpulan sampah.


Banyak negara, termasuk saya sendiri, berurusan dengan sampah mereka seperti mereka menghadapi masalah mereka. Hanya menyapu di bawah karpet dan membiarkan orang lain khawatir tentang hal itu. Dan ketika Anda pindah ke negara seperti Jepang, Anda mendapatkan kejutan budaya yang memalukan. Orang benar-benar peduli dimana sampah mereka pergi ?!


Saya pernah membongkar seluruh sofa dengan pemotong kotak dan membuangnya dengan sampah rumah tangga karena saya terlalu malas mengemudikan semuanya ke tempat pembuangan sampah! Dan sekarang aku harus tahu tentang luka bakar dan tidak bisa dibakar? (Mengingat cukup panas, apapun bisa terbakar).


Bergantung pada tempat tinggal Anda di Jepang, sampah ditangani dengan sangat berbeda. Contoh kasus: Saat ini saya tinggal di kota. Bangunan apartemen saya memiliki sebuah ruangan kecil di lantai pertama dimana saya bisa membuang sampah kapan saja. Meskipun kota ini mungkin memiliki beberapa peraturan mengenai apa sampahnya tidak apa-apa atau tidak, dan Amaterasu tahu bahwa saya memisahkan sampah secara profesional selama berbulan-bulan setelah saya tinggal di sini, nampaknya tidak ada yang cukup memperhatikannya. Jadi, saya telah menyerahkan diri untuk memisahkan sampah saya menjadi dua kategori yang tidak jelas. Barang-barang yang tampak plastik dalam satu tas dan ... sisanya ... di tempat lain.


Nah, ada kategori ketiga. Kertas dan karton. Banyak supermarket di sekitar Jepang memiliki wadah ini tempat Anda bisa menurunkan barang-barang berbasis kertas Anda dengan imbalan poin. Biasanya ini satu poin untuk satu kg barang. Setiap titik sama dengan satu yen di supermarket tersebut.


Ini bukan masalah saat saya tinggal di pedesaan dan punya mobil. Sesekali saya akan mengisi mobil dengan semua kardus kami dan membawanya ke supermarket lokal dan mungkin mendapatkan sekitar 10 sampai 20 yen senilai poin. Termasuk biaya bensin saya mungkin terjaring sekitar -10 yen untung, tapi rasanya benar (atau begitulah kataku pada diri sendiri).


Sekarang saya tinggal di kota dan menjual mobilnya, pastinya saya tidak terhubung? Salah! Saya telah dipaksa oleh kekuatan yang akan membawa kotak di atas kotak ke supermarket lokal, yang mungkin berjarak sekitar satu kilometer. Yah, setidaknya saya tidak membayar bensin lagi, jadi tebak itu ada beberapa nilai moneter. Plus saya tiba-tiba memiliki semua kekuatan tubuh bagian atas ini, saya tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan ...


Setelah mengangkut sekitar 100 kg kertas selama setahun, dan mengumpulkan cukup banyak untuk satu botol kokas, saya diberitahu bahwa saya perlu mengumpulkan lebih dari 200 poin agar memenuhi syarat untuk menggunakan poinnya! Aku akan menantikan dua botol itu musim panas mendatang.



Tinggal di pedesaan memiliki manfaatnya. Udara bersih, damai dan tenang, dan tentu saja semua ruang. Bagi orang-orang yang bisa bertahan dari kesepian yang mengerikan karena tidak memiliki satu toko pun, tinggal di pedesaan atau bahkan di pinggiran kota tampaknya merupakan ide bagus. Itu sampai Anda perlu membuang sampah ...


Di sinilah masyarakat terpecah. Anda mulai bertanya-tanya apakah Anda secara tidak sengaja dikirim ke kediktatoran dengan peraturan yang sama sekali tidak masuk akal. Pertanyaan seperti: 'Apa maksud Anda hari ini adalah hari botol PET?' "Aku hanya diizinkan menggunakan tas yang disediakan oleh kota?" dan 'Bagaimana jika saya memiliki bungkus plastik dengan kertas yang terpaku padanya? Ke mana tujuannya? ' akan menjadi potongan pembicaraan yang normal seperti berbicara tentang cuaca.


Di pedesaan, peraturan ditegakkan oleh wanita tua yang bangun pada fajar, memantau tumpukan sampah untuk siapa saja yang tidak mengikuti peraturan 100%. Kegagalan untuk mematuhi mungkin mengakibatkan dijauhi oleh masyarakat. Atau lebih buruk lagi. Menemukan sampah Anda dengan ramah dikembalikan ke depan pintu Anda.


Hari yang berbeda juga menyajikan sampah yang berbeda. Selasa bisa jadi sampah yang bisa dibakar, sementara Rabu bisa jadi plastik. Dan jika besok adalah hari yang mudah terbakar, jangan berpikir sedetik pun bahwa Anda bisa menurunkan tas Anda tadi malam. Itu bisa menarik hama seperti gagak atau kecoak. Anda terkadang bisa melihat pembantaian mereka saat berjalan di jalanan. Akan ada setengah kantong terbuka dan sampah tergeletak di mana-mana. Anda akan tahu itu gagak atau tanuikis atau raccoon. Dengan catatan lain, alasan orang menaruh jaring kuning di tasnya adalah karena gagak memiliki kesulitan melihat melalui warna kuning tertentu. Jika mereka tidak bisa melihatnya, mereka tidak akan mencoba memakannya.


Tergantung jadwal kota. Anda dapat menemukan semua informasi itu di website kota atau dengan melakukan perjalanan ke balai kota. Seseorang di suatu tempat akan bisa mengarahkan Anda ke pamflet yang benar.


Beberapa orang, jika mereka melewatkan hari yang benar untuk pembuangan sampah, mereka akan memasukkan sampah mentah mereka ke dalam freezer. Hal ini mengurangi bau dan menyimpan sampah dari menarik pengunjung yang tidak diinginkan.


Apakah Anda tinggal di kota atau pedesaan, belajar menguap dan arus kehidupan sehari-hari sesegera mungkin bisa berarti perbedaan antara hidup dengan damai di lingkungan Anda dan memulai perang dengan penjaga lingkungan. Kita mungkin tidak bisa sepenuhnya memperbaiki stigma sosial terhadap orang asing yang ada di setiap negara, tapi setidaknya kita bisa mencoba mengurangi sampah yang kita ciptakan. Kecuali Anda seperti terbangun di 5 AM oleh gagak menyebarkan sampah Anda seluruh pintu depan Anda. Aku tahu aku Ini seperti jam alarm yang mengerikan dan mengerikan.



By Kasajizo
source

City-Cost

City-Cost

Ini adalah halaman hasil terjemahan versi Bahasa Inggris. Silakan cek versi originalnya di sini -> https://www.city-cost.com